Cerita Lahirnya Ade Razka

  1. ISerasa masih punya utang karena belum menulis cerita lahirnya Razka, padahal sekarang umur Razka 1 yo 9 mo. Maafkan Bunda ya De, kita flash back ke tahun 2015. Rasanya baru kemarin kok ade lahir… Bunda masih inget jelas apa aja yang Bunda lakukan 2 hari terkahir sebelum Ade lahir 🙂

EDD nya Ade dari hasil USG adalah 7 September 2015.
Kondisi kehamilan di minggu ke 39:
Posisi Ade udah di bawah rahim, walo belum 100% masuk jalan lahir :). Sempet
was-was karena di Week 37 posisi masih melintang. Disarankan Dokter untuk terapi musik tempelin di bawah perut, biar bayinya muter ngikutin musik hehehe.
Ada 1 lilitan di leher, tapi longgar tidak membahayakan. Air ketuban banyak dan bagus dan kondisi Ade sehat dan kuat

Awal kehamilan sempet ngerasain mual-mual walau tidak sampai muntah. Beda banget sama waktu hamil Aa Verdan… waktu itu Bumil nya bener-bener kebal ngga ngerasain mual muntah, ngidam, masih sanggup naik turun metromini, ojek bahkan naik turun jembatan penyebrangan Depkes di Rasuna Said hehehehe.

Hamil Ade Razka trimester pertama mual dan berat badan malah turun 1 kg. Kalau sudah kumat susah makannya, solusinya cuma 1 yaitu Makan di I-Tasuki Living World hehehe.

Entah itu bareng keluarga ataupun pas jam makan siang bareng office mate. Dijamin makannya lahap banget deh.

Sampai minggu ke 28 Bunda masih sering bolak balik dines keluar kota. Perjalanan dinas terakhir selama masa kehamilan adalah ke Palm Springs Golf di Batam. Tiap sebelum dines pasti cek ke dokter dulu sekalian minta pengantar sehat. Dan tiap sebelum terbang pasti ngisi formulir dulu di counter check in Garuda. Dinas terakhir lumayan cape, flight di reschedule jadi jam 7 malem-an klo gak salah karena ada kendala teknis, kondisi cuaca tidak mendukung. Di atas pesawat betis kanan agak kram pula. Dan endingnya waktu landing di Soetta tidak begitu smooth dan lumayan berguncang plus kerasa banget ngerem nya. Sampe bapak2 yang di kanan kiri Bunda terlihat khawatir, “Ibu tidak apa-apa?” tanya mereka. Luar biasa… Ade Razka waktu masih di perut Bunda aja sudah hebat & kuat 😍

Minggu ke 36 sempet khawatir dengan kondisi mata yang nambah jadi minus 3, plus mata kanan ngadak2 burem ngebayang dan tidak bisa kena sinar. Hasil cek dokter mata, kelihatan banget kalau pupil mata kanan diameter nya melebihi normal. Efeknya jadi tidak bisa kerja lama di depan layar komputer, tidak bisa lama2 buka HP… dan ngga bisa kena silau matahari. Tapi akhirnya sembuh dengan sendirinya.

Di minggu ke-2 Agustus tekanan darah Bunda naik jadi 130/90 sampai akhirnya Dokter nyaranin untuk tes urin antisipasi kena pre-eklamsia. Sempet deg-deg an juga, mana Dokter nyaranin untuk ambil cuti lebih awal in-case di hasil tes urin nya terdapat protein urin. Berhubung Dokternya juga mau cuti, jadi Dokter bilang kalau pre-eklamsia mungkin akan diambil tindakan sectio akhir Agustus. Jadilah Bunda ambil cuti di minggu ke-4 Agustus. Alhamdulillah hasil cek urin bagus. Dan tetap bisa melahirkan normal sesuai rencana. Sambil nunggu dokternya juga pulang dari cuti hehehe.

 5 September 2015 — Aa Verdan pengen jalan-jalan ke AEON Mall. Ya sudah akhirnya abis shalat Maghrib kita malam mingguan nya nge-mall. Semuanya satu rumah ikut. Si Emak (ex-pengasuh Verdan waktu bayi) yang sekarang mau jadi pengasuh Ade. Teh Aan… pengasuh Aa Verdan pun diboyong ngemall. Dari jam 6-an sampai jam 9-an Aeon nya mau tutup, baru kita pulang. Kebayang tuh gempornya kaki Bunda. Tapi santai aja De, Bunda kan emang suka jalan-jalan.

6 September 2015 — Pagi jam 6-an jalan-jalan keliling komplek bareng Ayah dan Aa Verdan. Sebenernya udah mulai kerasa mules-mules nih, kirain kontraksi palsu. Jadi cuman olah nafas aja mencoba tenang meredakan mules sambil oles2 dan hirup Young Living essential oil Lavender. Jam 9 pagi pergi belanja ke Pasar Modern. Eh kok mulesnya jadi tambah sering. Trus iseng nelpon ke Aki & Nin mau nanyain kabarnya plus cerita udah mulai mules-mules. Nin saranin untuk ke Rumah Sakit saja periksa. Eh ternyata Aki & Nin langsung cuuss berangkat ke BSD, alhamdulillah punya orang tua yang benar2 siap dan ngerti kalau anaknya butuh dukungan nih hehehe.

Jam 1 siangan Aki & Nin sampe BSD jadi tenang ninggalin Aa Verdan di rumah. Terus akhirnya Ayah, Bunda dan si Emak ke Rumah Sakit. Sampe Rumah Sakit Eka Hospital jam 14.00 langsung masuk UGD, diperiksa oleh Bidan Maria. Eh ternyata udah bukaan 5 katanya wkwkwkwk. Jadi langsung disaranin untuk masuk ruang rawat inap. Berbekal Surat Pengantar Melahirkan dari kantor, alhamdulillah langsung dapat kamar tanpa perlu deposit. Kontraksi juga mulai tambah intens, jadi Bunda jalan-jalan aja dari kamar bersalin ke kamar bayi lihatin bayi-bayi lucu yang lagi bobo. Gitu terus bolak balik sambil mules-mules dan oles-oles Lavender di punggung, pergelangan tangan. Dan ngajak ngobrol terus Ade buat bantu Bunda agar bisa lahir dengan lancar dan sehat 🙂

Jam 15.30 diperiksa lagi udah bukaan 8 mulesnya luar biasa, dan langsung disuruh rebahan aja sama Suster dan Bidan. Lavender tetep dioles-oles sama Pak Suami. Disuruh tidur miring biar cepet nambah bukaannya, tapi males banget soalnya kalau miring kok jadi pengen poop hahahaha.

Menjelang jam 16.00 Dr. Baruch Djaja, SpOg dan Dr. Christine Natalita, Spa mulai berdatangan. Dan Bunda sempet-sempet nya bilang begini, “Aduuh Dokter maaf yah lagi pada liburan malah keganggu musti datang ke RS.” hahaha. Abis itu ngobrol seru ama Dokter sambil mules-mules.

Jam 16.00 bukaan 10 lengkap, hanya 2 kali ambil nafas2 panjang mengeden Ade langsung lahir pukul 16.22, dan nangis kenceng. Dan langsung diperiksa oleh Dr. Christine 🙂

Very fast & gently labor moment buat Bunda (kalau dibandingkan dengan proses melahirkan Aa Verdan yang ketuban pecah dini, dan harus induksi). Waktu mau melahirkan Ade gak ngerasa mules2 parah banget, gak ngerasa sakit, cuman berusaha sekuat tenaga takut poop aja karena mulesnya. Masih bisa cekikikan bercanda ma dokter sampe kaget sendiri waktu ketuban nyembur pecah. Ngeden juga cuman 2x… Yg ke-2 effort ngedennya lumayan bikin muka merah karena kalau mau tarik nafas lagi sayang kata dokter bahu ade udah keluar hehehe. Abis itu ade langsung ngegelosor keluar ditangkap dokter hihihi. Abis lahiran langsung jalan kakigak mau naik kursi roda dari Labor Room ke ruang perawatan 😜

Alhamdulillah 2 jam dari Bunda masuk UGD Ade lahir sehat dan kuat. Dan Ade sukses juga Inisiasi Menyusui Dini, cepet banget nemplok trus merayap di dada Bunda. Alhamdulillah setelah Ade lahir, ASI Bunda juga langsung banyak… bisa jadi efek dibantu oles2 Young Living Essential Oil Fenner juga nih hahaha. Ke Rumah Sakit buat lahiran kali ini bawa oils yang memang diperlukan, dan kepake banget.

Tiga hari saja kita di RS, hari terakhir Ade Razka sudah punya hasil tes golongan darah, tes telinga juga. Yuuk cuss kita pulang, Aa Verdan sudah menunggu di rumah. Jadi agak terharu menulisnya nih, karena 3 bulan lagi Ade mau Bunda sapih karena udah 2 tahun. Yang pesimis malah Ayah-nya sampai bilang “Kayaknya Ade bakalan susah disapihnya nih Bun hahaha.”

Ayah Bunda memberi Ade nama “Razka Andaga Kusumah“.

Kalau dilihat-lihat wajah Ade Razka beneran mirip banget sama foto pertamanya waktu USG 4D nih hehehe.

Dari kiri atas:
1. Foto USG 4 Dimensi
2. Foto Ade Razka seminggu setelah lahir
3. Foto Ade Razka umur 3 bulan, pake baju
jumper batik seragam waktu nikahan
Ateu Ovay.
4. Foto Ade Razka umur 1 tahun…. Foto ini
diprint di mug souvenir ultahnya

Semoga kelak Ade Razka jadi anak shaleh berakhlak baik, kebanggan Ayah Bunda, dan jadi bekal Ayah Bunda kelak di akhirat nanti, Aamiin YRA.

This entry was posted in BABY's STORY. Bookmark the permalink.